Perbandingan Harga Blog dan Kedelai

$5,645.40 wow, lumayan juga harga blog ini (liat side).. gaya uy.. ada yang mau beli ga?? hehe.. berbagi cerita, kemarin ikut pengajian di den haag. banyak lo muslim asal Indonesia di sini. Belajar ilmu tentang statistika.. lo, pengajian ko statistika??

Gini ceritanya, dalam ilmu statistik sesuatu dianggap bagus jika memenuhi dua prasyarat. pertama, prasyarat perlu. di mana sesuatu yang dianggap perlu itu bagus, tapi belum sepenuhnya bagus. ada syarat kedua, yakni prasyarat cukup. nah, prasyarat kedua ini lebih menekankan pada standar.

kata pak master statistik (yg ngisi ceramah), ilmu tadi kaitannya dengan QS. Al-‘Ashr 1-3. Di mana seluruh manusia (dg waktu sekarang, kemarin atau yg akan datang) dalam keadaan merugi, kecuali memiliki iman (prasyarat perlu), kemudian beramal shalih, saling menasihati dalam kebenaran dan saling menasehati dalam kesabaran (prasyarat cukup).

Masuk urusan penjelasan lanjut bukan bagean sayah.. heheh.. cabe rawit kali ya.. yang cerita tentang tetangganya yang sukses dengan merasa cukup (hahaha… serba cukup bos, mobil atu, rumah atu, kapal atu, istri atu..🙂 )

Yang menarik adalah, ketemu atase pertanian KBRI Brussel, Belgia. Beliau sengaja hadir di pengajian (jauh2..salut dah), dosen IPB Fakultas Teknik Pertanian. Apanya yang menarik?? itu lo, tentang harga keledai di pasaran. Tau gak, keledai di Indonesia diimpor dari mana?? Amerika!!!

Diskusi antara sayah dan Pak Atase (Pak Edi, klo ga salah namanya), terkait masalah harga kedelai di pasaran berlanjut. Ya, jika dibandingkan dengan blog ini, harga kedelai hasil Pak Tani kedelai jauh banget. Makanya para petani males nanem kedelai, apalagi miara keledai.. oleh karenanya, ketergantungan kita ke Amerika sulit berkurang, apalagi untuk meminta pemerintah menurunkan harga bbm kedelai.

Jadi salah sapa?? sandra dewi gapake piyama, atau keledai?? nah, bingung.. sama..

*coba cermati apa yang salah..😀

3 Responses to “Perbandingan Harga Blog dan Kedelai”


  1. 1 Cabe Rawit Februari 11, 2008 pukul 12:05 am

    Ane juga kaget, ternyata orang Endonesa yang demen ama tahu-tempe ternyata petani kedelenya cuma bisa produksi kedele kagak sampe 30%…

    Menurut ane, sebenernya dengan memberlakukan bebas bea masup kedele juga kagak bakalan mbikin petani jadi demen nanem ama miara kedele. Soalnya, biar kata kagak pake bea masup, harga kedele impor tetep masih jauh lebih murah dari kedele petani lokal. Sama kayak harga beras impor dari Vietnam atawa Thailand yang lebih murah. Pan ada hukum pasar, kuantitas produksi selalu berbanding terbalik ama nilai jual.🙂

    Jadi soal harga kedele, serahin aja ama pasar. Kalo kagak mampu bersaing, cari aja jenis produksi pangan yang laen.:mrgreen:

  2. 2 bangzenk Februari 11, 2008 pukul 6:35 am

    @cabe rawit,
    data-nya betul.. ga lebih dari 30%, solusinya apa dong ya?? hehehe..

  3. 3 Abied Februari 13, 2008 pukul 1:13 am

    Wah, berarti blognya bisa dituker ma beberapa kilo kedelai, trus kita bikin tahu buat makan ntar malam. Hihi …
    Blognya dah mahal oi … $5000 kan hampir sama dengan 450.000.000.
    wow …

    wah, ide yang baguss…… $5000 hampir sama dg 4.500.000 rupiah.. yang abied satuannya apa ya??


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Quote of The Day

Just because you can’t do everything doesn’t mean you shouldn’t do something.
(Earl Nightengale)
Visit Zenk's Life

Nyang Gi Baca Cerita

web stats

Kategori Cerita

Cerita Lama

Cerita Stats

  • 636,712 Orang-orang Baik

%d blogger menyukai ini: